Pacarku Mbalik!

Pacarku tercinta, kekasih sejatiku, akhirnya mbalik juga ke haribaanku. Tentu saja aku senang bukan kepalang. Problem-problem yang kemarin terlupakan sudah. Semoga saja besok nggak akan pernah ada apa-apa lagi. Ojo minggat-minggat meneh yo, Nduk. Hidupku selama ini hampa tanpa kehadiranmu. Continue reading

Posted in The Battle of My Life | 50 Comments

Anak Kesayangan Dewi Fortuna

Kemarin malam, selewat Maghrib, aku lagi nongkrong di Stasiun Lempuyangan. Bukan, sodara-sodara! Aku bukan lagi mencoba profesi baru sebagai preman stasiun. Percumah! Di Lempuyangan nggak ada orang-orang (yang keliatan) kaya yang bisa ta’peras atau ta’rampok. Kalo mau nyari yang kayak gituan, lebih afdol di Stasiun Tugu. Aku di sana dalam rangka mau balik ke Solo buat nganterin bapak sama emak yang mau kembali ke rumah dinasnya di Jakarta sana yang rencananya mau berangkat malam itu dari Stasiun Balapan, Solo, jam 10 malam, naik kereta Argo Lawu.
Continue reading

Posted in The Battle of My Life | 30 Comments

Ditinggal Terlambat Bulan

Kemarin sore waktu aku lagi ancang-ancang mau mandi (pake aer anget, tentunya), tiba-tiba saja seorang rekan 1 batalyon jaman dulu ngirim SMS:

24/12/07 17:19
Kimbul
Jo, r**** mo merit
bentar lg. Katanya
uda telat 2 minggu

Doh! Ditinggal nikah sama cinta pertama aja rasanya, kan, sudah mesti agak gimana gitu. Ini malah ketambahan ditinggalnya gara-gara terlambat datang bulan. Ya alhasil “agak gimana”-nya sekarang jadi terpaksa make kuadrat.

Oalah, Mbak, seumpamane memang ndak sanggup ngontrol napsyu, mbok ya pas khilaf itu sampeyan pake pengaman, gitu, Rojer! Bisa dikopi? Ganti! :(

Posted in The Battle of My Life | 25 Comments