Curhat Lelaki Bejat

Here I stand all alone // Have my mind turned to stone // Have my heart filled up with ice // To avoid its breaking twice

Thanks to you, my dear old friend // But you can’t help, this is the end // Of a tale that wasn’t right // I won’t have no sleep tonight

(A Tale That Wasn’t Right – Helloween)

Sedang gundah. Sedang jenuh. Sedang ngambang.

Hari ini aku rasanya pengen menghilang aja. Pergi ke pedalaman, menghilang dari duniaku yang kukenal selama ini, mengalami sesuatu yang benar-benar baru yang terputus dari masa laluku sebelum ini.

Beberapa jam sebelum ini rasanya aku sedang jenuh dengan rutinitas harianku. Ya masalah kerjaan, ya masalah kuliah, ya masalah dengan lawan jenisku. Tiba-tiba saja aku pengen lepas dari semuanya. Aku butuh suatu psyche, pembebasan dari rutinitasku selama ini. Aku pikir kalau aku mencoba untuk mengeliminasi semuanya satu demi satu maka energiku bakal kembali.

Dan aku mencobanya. Aku pulang dari kantor lebih awal dari biasanya, waktu semuanya lagi leyeh-leyeh. Skripsi? Sudah sejak Idul Adha kemarin aku nggak memikirkan kelanjutannya meskipun sudah mencapai detik-detik terakhir. Saking jenuhnya, aku kepikiran untuk ganti judul saja karena ternyata selama ini aku mengerjakan sesuatu yang tidak kusenangi dan kukuasai dengan maksimal.

Dengan pacar juga gitu. Aku lagi bosan dengan rutinitas dan ketakutan akan kelanjutan hubunganku sendiri. Beberapa waktu ini aku kebanyakan njagong manten kayaknya. Aku jadi takut kalo dalam waktu dekat ini justru aku yang harus mantenan. Aku belum siap diikat! Aku juga nggak mau terikat dulu. Masih banyak sesumbarku waktu kecil dulu yang harus kupenuhi. Dan aku pikir, diikat dalam sebuah hubungan cuma bakal menghambat cita-citaku, membuyarkan konsentrasiku, mencabangkan tanggung-jawabku.

Maka aku memutuskan untuk istirahat sebentar, putus dan tidak berhubungan untuk sementara waktu dengan gadisku. Aku pikir tadinya itu bakal memenuhi kebutuhanku akan kehadiran sebuah psyche, pembebasan. Tapi ternyata tidak begitu. Semakin lama aku bicara (SMS juga, dink) dengannya lewat telepon selulerku, aku justru semakin merasa seperti laki-laki brengsek yang kurang ajar. Aku merasa cuma membuatnya sedih dengan kata-kataku, keinginanku untuk berhenti sejenak sementara waktu. Aku malah jadi merasa aku ini laki-laki zonder tanggung-jawab yang kepengen minggat setelah mengumbar ribuan janji.

Betapa bejatnya aku ini!

Aku sedang jenuh, butuh pembebasan dari semuanya. Tapi pembebasan buat diriku yang kuperjuangkan justru membuatku merasa semakin dihimpit atas-bawah, kiri-kanan, depan-belakang oleh perasaanku sendiri.

Aku sedang gundah, sedang jenuh, sedang ngambang. Aku ini laki-laki bejat. Aku pengen menghilang.

This entry was posted in The Battle of My Life. Bookmark the permalink.

39 Responses to Curhat Lelaki Bejat

  1. P-TAMAX dengan indah~

    Lha? Masih kena efek ‘berbalik arah dengan tertunduk malu’ tadi malam ya om? :P

    Aku juga gundah, jenuh, aaahhhh…. *masiuh di entry terbaru*

  2. Herianto says:

    Apa yg terjadi pada kita hari ini adalah cermin dari pilihan tindakan kita di masa sebelumnya, lalu apa yg kita lakukan hari ini adalah proyeksi terhadap apa yg akan kita dapatkan di hari ke depannya.

    Jadi teringat masa muda nih … :lol:

    ————————————————
    Jadi teringat beberapa masalah sendiri yg juga sedang direnungi … ;)
    ————————————————
    Ketidak-nyamanan hati itu memang pertanda ada masalah Joe. Tapi hidup adalah masalah, kalo gak mau ada masalah yg gak usah hidup .
    Perjalanan hidup adalah dinamika berlalunya varian masalah di hadapan kita.
    Pengalaman saya, bahwa setiap masalah akan selesai, tergantung bagaimana cara kita mereaksi-i nya. Sejelek2nya toh pada akhirnya waktu akan menyelesaikannya. Kemampuan kita mangumpulkan energi hidup dari setiap masalah adalah sesuatu yg luar biasa.
    ————————————————
    Selamat bermasalah Joe. Selamat curhat.
    Happy new Year.
    Good luck.

  3. ndoloBH says:

    bahkan lelaki bejat pun butuh curhat… :?

    memang kadangkala ada saat2 nge-blue, saat jenuh dan gundah menggunung, kalo aku waktu masih ngekos di djokdja dulu, pas lagi “dapeth” itu, biyasanya obat paling mujaraBH, nyengklak di jok & nge-slah supra x belalang tempurku, dan lanjuth ngebuth di seputaran ring-road. kalo udah dapeth minimal 2 lap, biyasanya langsung segerr, apalagi kalo pas lewat deket UII & YKPN ketemu makhluk2 mulus manis, pasti tuwambah suwegerr jo, cobo wae.. :lol:

  4. rozenesia says:

    apalagi kalo pas lewat deket UII & YKPN ketemu makhluk2 mulus manis, pasti tuwambah suwegerr jo, cobo wae..

    Ane sih lewatnya Atma Jaya sama UKDW… :cool:

  5. goop says:

    Jenuh karena hal yang biasa dan itu-itu saja??
    semua orang jg mengalaminya kali ya… ;)
    eh tapi mungkin mendengarkan lagu macam :
    ordinary miracle today-nya Sarah Mclahlan (bener tak nulisnya??)
    atau
    spirits carries on-nya dream teathre
    bisa ngebantu bro…
    semoga tidak hanya mendengar, kmudian… :mrgreen:

  6. Mabok-mabokan aja pake bandrek… :lol:

  7. wahahaha….

    rada complicated nih…udah mabok bae…ben cepet bahagia lagi…

    salam kenal,
    farid.

  8. arya says:

    biasanya, itu efek tingkat mild dari sesuatu yang namanya: rutinitas
    coba joe, lakukan hal2 yg selama ini belum pernah dicoba.
    kukasih conto ya:
    1. sepedaan ujan2 keliling jogja
    2. menginstall OS solaris alih2 windows/linux
    3. menonton “film thailand” alih2 film jav. xixixixi
    4. mengunjungi2 blog yg jarang dikunjungi
    5. nonton bal2an PSS Sleman/PSIM jogja (lah biasane liperpul terus :p)
    6. makan oseng belalang di gunungkidul
    7. dst

    nah, nek wis fresh meneh, silakan lanjutkan rutinitas

  9. bacteria says:

    kalau lagi begini mendingan tidur . . . . . :lol:

  10. vend says:

    baru kali ini aku sepakad bulad (pake ‘d’ smua.. ) sama arya :P
    kalo yang relationship sama cewek, klo emang lagi jenuh, mending minta ruang gerak aja dulu, ndak ketemuan ato ndak komunikasi berapa lama, sambil refreshing sambil direnungin.. jangan cuma berdasar emosi :roll:

  11. Ardianto says:

    Ya sudah,
    Selamat Tahun Masalah Baru :D

  12. RETORIKA says:

    Gimana, yuk mabuk bareng pas malem tahun baru ;) saya janji mau tahun baruan di rumah – minum wine dan tequila sampe bego makanya saya dirumah gimana …

    Bloger mabuk bareng :lol:

    Selamat berbahagia joe …

  13. trojan says:

    koe pancen bejat koq joe.. heheheee.. peace

  14. cK says:

    AADJ, ada apa dengan joe?

    nantikan di bioskop-bioskop jogja terdekat…

    joe, kalau emang lagi ribet ama hubungan, mending coba menyendiri dan memikirkan kembali hubungan tersebut. jangan ambil keputusan secara mendadak. pikirkan matang-matang sebelum terlambat. siapa tahu masih bisa diperbaiki… ;)

  15. weleh mas joe.. anggere ojo mutung nge-blog wae yo. anyway saya setuju ama the spirit carries on itu. lagunya bisa nyemangatin. atau after all these years punya silverchair. lagu perjuangane calon bojoku sing njuk aku melu-melu seneng.

    ..after all these years.. forget about the troubled times…

    ayo ayo semangat. nek aku mbiyen seneng thenger-thenger (duh, boso endonesane opo yo) karo pocian neng kotabaru, pinggir kali code. nggowo radio cilik portable batrenan kae, nek atine wis rodo kepenak, mulih, nek iso turu yo turu, nek ora yo nyetel VCD nganti iso turu.

    sukses nggo tahun barune yo mas joe.

  16. Niwatori says:

    jadi??? gimana kabar skripsinya? *kabur takut dibacok* :mrgreen:

  17. kholis says:

    maap om…saya tidak belum ahli masalah beginian…

  18. abee says:

    lha…jare wingi anak kesayangan dewi fortuna joe…piye tho?
    lek ngene ki berarti rak selamane kowe dadi kesayangan dewi fortuna :mrgreen:

  19. abee says:

    lek joe…joe…podho karo aku wingi joe…masalah kuliah, kerja..bojo, organisasi, malah wongtuo barang…dadi males ngopo2…malah mutung ngeblog barang :-(
    lek urip yo koyok ngene, sak wayah-wayah, wayahe seneng yo seneng, wayahe susah yo koyok ngene…
    yo tapi kudu diadepi kanggo “hayah” menuju kedewasaan dalam berpikir dan berindak.
    koyok lagune dewa “hadapi dengan senyuman”. rak sak lawase koyok ngene kok, joe. masalah yo kudu di adepi.seng sabar wae.

    Hari ini aku rasanya pengen menghilang aja. Pergi ke pedalaman, menghilang dari duniaku yang kukenal selama ini, mengalami sesuatu yang benar-benar baru yang terputus dari masa laluku sebelum ini.

    menghindar dudu dalan terbaik kanggo masalahmu. adepi wae. semangat!!!!!
    wes saiki ngrendem nggo banyu ben pikirane tenang :mrgreen:

  20. abee says:

    bikin keusilan apa kek, ben atimu seneng sek… :mrgreen:

  21. *mode Farid ON*

    *baca komen cK*

    halah, nasihatin2…kayak udah pernah pacaran aja…

    *siyul siyul*

    *mode Farid OFF*

    ampuuun sistaaaaah…
    :mrgreen:

  22. sudahlah Joe… sana, bunuh diri aja…dengan cara yang kreatif tapi…
    jangan dengan cara standar kayak biyasanya ituh…
    :lol:

  23. arya says:

    setujuh sama chiw
    chika ngomong macam udah pengalaman aja. hihihi
    *cincing celana, trus ngibrit*

  24. Adi Nugroho says:

    bejatnya dirimu.ehehehe. pizz
    ono opo to pak?

  25. Imam Mawardi says:

    bejat yang tersadari akan ada roubatnya, jika ndak maka sangat sulit mendapatakan hidaya. Ayooo disadari bahwa kita ini masih bejat

  26. kazehaku says:

    waduh, masnya jangan menghilang dunks.
    hidup kan kayak roda. kadang di atas, kadang di bawah. kadang seneng, kadang sedih. kadang punya uang, kadang nggak punya uang^^

    ayo, SEMANGAT!!!!!!
    lebih baik menghibur diri dan…saran saya: berdoa^^

    woke?
    salam.

  27. Pingback: Telmark.

  28. venus says:

    halah sudahlah. bejat ndak bejat kan relatif. yang penting, HEPI NU YIIIRRR…. :D

  29. Sama, jenuh. Gara – gara akhir tahun dan tidka dapat pasokan.

    Dikuasai komputer terus selama beberapa bulan terakhir. Suntuk. :-?

  30. citra says:

    jangan timpakan masalah kita sama orang lain, pasti rasanya ga adil. Klo memang menyendiri itu perlu, dan kita butuh waktu untuk mencapai komitmen pernikahan, katakan yang sejujurnya pada Gadismu. Wanita butuh kepastian.. (sorry atas kesotoyan saya) (^.^!)v

  31. Dekisugi says:

    all:::
    ah, semuanya, terima kasih atas pencerahannya. baik itu dari orang yang jam terbangnya valid ataupun yang tidak belum!

    *lirik chika* :mrgreen:

  32. #Dekisugi palsu :mrgreen:

    tumben kamu pinter Joe…

  33. ndoloBH says:

    jam terbang nggak menjamin kelihaeyan bercinta loh, kalo jam terbang tinggi tapi kayak Pat Kay, penderitaan cinta tiyada akhir, ya sami mawon.

    mending jam terbang kurang tapi joss gandhoss punya! dirimu termasuk yang mana Jo?! :D

  34. creezanthium says:

    Obatnya jenuh itu pulang kampung ke Bali, trus reunian sama temen2. Apalagi bakal ada reuni akbar smansa seperti sms-mu tadi. Refreshing di kampung halaman sambil berkunjung ke tempat2 yang selama ini blom pernah kamu datengi. Lumayan kok jo..

  35. Aday says:

    Radikal wae yooooo…..!!!!!!!

  36. dodo says:

    barangkali seperti yang kualami beberapa waktu lalu. Yang sabar mas joe tapi memang benar menurut saya. Semakin lama kita bicara sama wanita kita semakin merasa seperti lelaki bejat. Memang susah dijelaskan..

    *sok empati*

  37. juns says:

    cobalah untuk kembali mempelajari agama.tdk hrs dg ustad atau wak haji berjenggot.cukup belajar dg cara anda sendiri,nìscaya ketenangan segera datang ..

  38. alhajji says:

    pegi aja ke masjid atau rumah allah dan mohon keampunannya mohon di tenangkan hatinya om.Allah itu tidak tidur

Leave a Reply to Herianto Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>